Friday, 31 October 2014

Kalam Jamaie!

Assalam

Entri mengakhiri Oktober dengan kejayaan Ms little dan  rakan2nya menjuarai pertandingan Kalam Jamaie peringkat Kebangsaan 2014 adalah satu memori yang teramat manis bagi mereka. Alhamdulillah... satu kejayaan!




Kontinjen Selangor yang diwakili oleh murid-murid SK Klang Utama, Klang telah berjaya mencipta sejarah tersendiri apabila dinobatkan sebagai Johan Kalam Jamaie Peringkat Kebangsaan 2014.


Sila layari you tube oleh Wan Zayu Wan Yusof di atas untuk menghayati kejayaan manis mereka. Untunglah yang memahami Bahasa Arab.  Dan untuk yang kurang mahir.. cukuplah setakat kita tahu ada terkandung banyak doa di dalam bicara ini.  Ia mengisahkan tentang cita-cita di masa hadapan katanya.




Kalam Jamaie ialah bicara berirama di dalam Bahasa Arab atau lebih dikenali sebagai "choral speaking".  Jazakallah khayran kepada para ustazah yang berhempas pulas melatih pelajar2 seramai 25 orang ini yang terdiri dari pelajar2 Tahun 4 dan 5.
Para ustazah yang bertungkus lumus memastikan kejayaan milik mereka.. Tahniah!





Penat lelah menghadiri latihan demi latihan tidak kira semasa waktu persekolahan dan di waktu cuti akhirnya membuahkan hasil.  Meninggalkan banyak waktu pembelajaran di sekolah kebangsaan dan tidak menghadiri pembelajaran di sekolah agama membuatkan emak sedikit gusar. 

Namun  setelah 2 tahun berturut-turut SK Taman Klang Utama memegang gelaran Juara Bertahan Negeri Selangor, kali ini gelaran Juara Kebangsaan 2014 berjaya diraih oleh Negeri Selangor.   Tahniah kepada para ustazah dan anak-anak sekalian.  You all deserve it very much!
Mohon doa..
Bersiap sedia untuk memulakan perjalanan ke Lumut.  Seluruh kontinjen yang mewakili semua negeri-negeri di tempatkan di Best Western Marina Resort, Lumut selama 3 hari 2 malam.
Juga tak sia2 emak dan ayah berulang alik ke Lumut untuk memberi sokongan. 3 1/2 jam perjalanan pergi dan 3 1/2 jam perjalanan balik hanya untuk menyaksikan Ms Little dan rakan2nya beraksi di peringkat kebangsaan akhirnya berbaloi.  Lenguh segala urat sendi akibat penangan pecutan kereta ayah mengalahkan Michael Schumacher satu ketika dulu.  Allahu.. ya ampunnnn! 



Bergembiralah anak-anak ini juga kerana dapat membuat lawatan ke bandar Lumut dan ke Pulau Pangkor.
Majlis khatam Al Quran beramai-ramai




Alang-alang.. emak dan ayah juga mengambil kesempatan ini untuk membeli stok ikan bilis dan kudap2an di bandar Lumut.   Mujurlah ada kakak yang menemankan wan di rumah yang tidak tahu pun pemergian emak ke Lumut.  Alhamdulillah.. sesungguhnya Allah swt senantiasa bersama kita.

Penyertaan terakhir katanya.  Tahun depan nak periksa..
3 piala dalam tempoh 3 bulan.  "Ada nilai tak kalau jual mak?" tanya kakak.  Kah kah kah.. "Ada kot..."  "Berani2lah nak jual" kata een.  hahahha...

Bersyukurlah

SELAMAT TAHUN BARU 1436H 

Monday, 13 October 2014

Cambodia : I wanna go..


Assalam

Pertama kali merayakan Aidil Adha tanpa mr hubby di sisi pada hari raya korban yang lalu.  

Memanglah hiba bunyinya.   Ada dengar tak bunyi hiba? huhuhu..  Mengada-ngadalah tu. Bukankah sering ditinggal-tinggalkan.  Mr hubby memang selalu berkelana merata dalam  urusan kerja-kerja rasminya mahupun kerja-kerja sukarelanya.  

Kali ini berpeluang membantu dan melakukan sendiri ibadah korban di Kemboja atau Cambodia adalah umpama mimpi yang sudah menjadi kenyataan baginya. Alhamdulillah..

Begitu teruja sekali penduduk-penduduk Kg Ampil yang terdiri dari warga Melayu Champa menanti dan meraikan kedatangan para sukarelawan dalam misi kembara merentasi sempadan ini.
Mr hubby bersama sebahagian dari sukarelawan yang menyertai misi ibadah korban di Kemboja
Ikan patin bakar (standard Jerantut mari) dicicah bersama air asam di antara juadah  makanan tengahari yang disediakan.  


Kembara Nur Iman merentasi sempadan yang di adakan pada 3 - 7hb Oktober 2014.  Sebanyak 153 ekor lembu dan 7 ekor kambing untuk ibadah korban dan akikah yang diamanahkan oleh rakyat Malaysia telah selesai dilaksanakan di Kg Ampil di dalam wilayah Cham di Kemboja.  Sila layari video oleh Malaysian Gazette ini.  Mashaa Allah...

Penulisan entri ini adalah untuk berkongsi pengalaman yang di alami oleh mr hubby sepanjang misinya ke sana dan juga buat semua umat Islam di Malaysia yang berkemampuan supaya sudi untuk bersama-sama mengerjakan ibadah korban di Kemboja di tahun-tahun mendatang.  Terimakasih kepada yang telah turut serta melaksanakan ibadah korban di sini pada tahun ini.  Inshaa Allah hasrat di hati teringin juga untuk sama-sama meraikan ibadah korban di sana. 

Kenapa ibadah korban ini perlu dilakukan di Kemboja? Mereka ini memang tidak berkemampuan dan hidup makan pagi kais pagi, makan petang kais petang. Menunggu untuk menikmati sajian daging setahun sekali dari ibadah korban ini umpama seperti mendapat emas bagi mereka.  Sangat berharga.   Harga daging terlampau mahal kerana harga cukai jualan yang amat tinggi. Cukai jualan tidak dikenakan jika lembu dibeli untuk kenduri kahwin sahaja.  

Lembu yang dipelihara tidak boleh dijual kerana untuk dijual dengan harga yang tinggi tiada siapa yang mampu membelinya.  Penduduk kampung hanya menunggu setahun sekali apabila rakyat Malaysia yang perihatin yang sanggup melakukan ibadah korban di sini dengan membeli binatang peliharaan mereka. 

Sumber ekonomi mereka memang tidak ada jika hanya duduk di kampung kerana tiada kepakaran untuk menjana pendapatan mereka.  Mereka memang perlukan bantuan kerana tiada bantuan dari kerajaan sendiri apatah lagi bagi mereka yang beragama Islam.  

Di bawah pemerintahan Perdana Menteri Hun Sen yang mengamalkan kebebasan beragama, mereka telah membuka peluang kepada rakyat Malaysia untuk melakukan ibadah korban di sana. Ini sedikit sebanyak telah membantu ekonomi mereka dengan kemasukan pelancong-pelancong ini.



Seramai lebih dari 2000 penduduk kampung dari kampung-kampung yang berdekatan turut datang ke Kg Ampil ini untuk mendapatkan daging korban.

Selain dari itu para sukarelawan ini juga turut membantu penduduk kampung mendapatkan air bersih dengan membuat sistem pam untuk mengalirkan air ke rumah-rumah dari perigi atau telaga yang dikorek.  

Khidmat kesihatan juga di adakan dan di antaranya pembersihan kutu di atas kepala anak-anak di sana dengan membasuh rambut mereka dengan shampu kutu.   Anak-anak yang teruja untuk belajar tetapi tiada sistem persekolahan rendah dan menengah yang disediakan di kampung selain dari sistem pondok.   Sekolah-sekolah yang ada amat jauh dari kampung dan ini amat menyukarkan. 

Sukarelawan juga menganjurkan aktiviti mewarna yang mendapat sambutan yang menggalakkan oleh kanak-kanak di sini sebagai pengisian masa lapang mereka di sana.

Kaum wanita juga di ajar cara-cara untuk menjahit manik pada tudung atau selendang untuk menambahkan sumber pendapatan mereka. 

Tarbiah agama untuk orang-orang dewasa dan kanak-kanak juga giat diadakan.  Kuliah subuh dan maghrib adalah satu kemestian oleh para ustaz yang bertauliah. 
Kuliah agama bersama penduduk kampung
Sajian di pagi raya
Jemaah sedang mendengar kuliah agama
Menikmati kenduri bersama penduduk kampung. Apa yang menarik ialah apabila banyak kenduri kahwin di adakan pada hari raya korban ini kerana ketika ini daging korban dapat di agihkan sebagai hidangan jamuan untuk kenduri kahwin.

Verdict :  Katanya ~ 'Kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan'.  Ada yang meracau-racau dan mengatakan terdapat ramai fakir miskin di negara kita sendiri juga yang hidupnya umpama makan pagi kais pagi dan hanya makan daging sekali setahun sahaja.   Kenapa perlu mengorbankan beratus-ratus ekor lembu di sana sedangkan di tempat kita pun hanya lima, enam ekor sahaja setiap kariah.  Tidak cukup untuk fakir miskin di sini. Astaghfirullah hal azim.. tertanya-tanya juga apakah gunanya BR1M? Dan tertanya-tanya juga apakah peranan Lembaga Zakat sehingga ada yang meracau-racau sedemikian rupa...

Moral of the story :  Rakyat asing yang datang ke negara kita yang kaya raya dan aman makmur ini juga boleh menjadi kaya.  Mengapakah rakyat sendiri di Malaysia yang miskin masih meminta-minta. Kemanakah perginya ketua kampung? Kemanakah perginya ketua masyarakat?  D.O? Adun? Kenapakah mereka yang meracau-racau ini tidak dibantu?  Kenapakah mereka ini merasa iri hati?  Kenapa mereka ini perlu menggunakan media untuk melaungkan kedaifan mereka. Kenapa tidak diadukan kepada pihak yang berkewajipan? Kenapa? Rezeki ada di mana-mana di bumi kita yang bertuah ini kerana kebanyakan negeri-negeri di Malaysia ini telah maju. 

Kisah benar :  Berpagi-pagian menuju ke surau untuk solat Aidil Adha bersama abang dan ms little. Mujurlah ada kaklong dan kakak yang dapat menemankan wan di rumah. Alhamdulillah..

Mulanya terasa seperti berada di negara asing kerana ramainya jemaah yang datang awal ke surau bukanlah orang-orang di kejiranan kami. Mereka bersama-sama menunggu untuk solat dan takbir di hari raya.  Dikhabarkan mereka juga ada menyediakan seekor lembu untuk bersama-sama mengerjakan ibadah korban walaupun bukan di surau kami.  

Renung-renungkanlah.. rakyat asing yang bekerja di Malaysia dapat menunaikan ibadah korban ini. Betapa makmurnya negara kita yang dapat memberikan rezeki halal kepada mereka yang bekerja di sini.  Kenapakah masih ada orang kita yang meracau-racau tentang ibadah korban di Kemboja dan  katanya daging korban masih tidak cukup untuk fakir miskin di Malaysia? Wallah hu a'lam..




Wednesday, 1 October 2014

:3

Assalam

Mode : Hidung kembang kempis feeling macam ms little masa 11 tahun sambut birthday ... hahaha.. over mak hang ni haihhh!
Alhamdulillah. Semoga umur yang panjang ini dipenuhi dengan rahmat dan keberkatan dari Allah swt.  Terimakasih semua untuk yang memberikan ucapan dan mendoakan ... aaminnn.  Mode: Perasan retis... hihi :p

Terima kasih kaklong... thanks for the lovely cake <3
Rasanya seperti baru semalam sahaja melewati usia muda.  Amboi! perasan semalam masih muda.  
Resepi rahasianya dah tak berapa nak menjadi kot.. #kurengggg sedap!
Family dinner cum celebration.. thanks luv!
Hampir sebulan bonda tak ke mana-mana hanya duduk baring di rumah sahaja. Alhamdulillah.. kali ini digagahkan kudratnya untuk turut serta makan malam di luar bersama-sama.   "Nak pergi London ke ni?" katanya setelah dipakaikan "sweater" tebal buat menghiasi dan melindungi tubuhnya yang "fragile" dari gigitan angin yang dingin.  Hmm.. nostalgia bercuti ke London 20 tahun yang lalu "masihkah kau ingat?" kata Kopratasa.  Namun nasib  baik berbaju tebal kerana kalau tidak menggigil lah bonda dek hembusan air-cond yang bagaikan  ribut taufan membadai.  Dah musim hujan pasang air cond tahap kutub utara.. dah kenapa? Allah hu...
Wajah2 ceria anak2 sambil ayah memilih menu
"Dim sum" hidangan wajib ada walaupun entah apa rasa dan menu lain antaranya ialah "Shark Fin's Soup, Ketam Telor Masin dan Butter Prawns". Favourite semua sepanjang zaman.. 
We miss you kakngah.. 
momen
sweet and merry
Handmade b'day card by ms little
Thanks luv! Mommy love you..
Verdict :  "Semuanya tak sedap!! Bukan makanan kita.  Makanan orang kita juga yang sedap.." kata nenda kepada abang, usai abang menolak 'wilca'nya untuk pulang.. huhuhu.. ini kisah benar.

Moral of the story :  Begitulah lumrahnya bila kita sudah berusia lanjut nanti.  Jadi sementara ada selera dan ada upaya nak membeli, makanlah apa sahaja yang diingini. Rezeki jangan ditolak. Namun makan biarlah berpada. Berhentilah sebelum kenyang.  
Yasmin Mogahed



HAPPY BIRTHDAY TO ME